Rabu, 14 April 2010

Penjahat Ibu Kota Tak Pernah Menyerah



Hari tadi, seperti biasa saya berangkat ke kantor yang jaraknya cukup jauh.
Rawamangun - Cipete, Jakarta Timur ke Selatan, kalo kata orang-orang jauh banget. Tapi saya sudah terbiasa dengan daerah selatan (dulu saya tinggal di selatan), jadi saya rela-rela saja menjelajahi kembali daerah yang saya kenal dari dulu.

Oke dan tentunya saya juga mengenal karakteristik orang-orangnya. Singkat cerita, seperti biasa dari rumah saya naik busway menuju Blok M, dari blok M ke kantor saya selalu naik metro mini.

Di metro mini yang selalu saya naiki selama 2 bulan saya bekerja ini saya merasa agak curiga dengan orang-orang di dalamnya, tidak seperti orang biasanya. Insting penciuman saya terhadap penjahat kelas kakap mulai mendeteksi bau bau kejanggalan. Baru masuk udah mepet-mepet berdiri rame-rame di depan.

Wah saya teringat kejadian 3 tahun lalu di metro mini (deborah) jurusan Depok - Lebak Bulus. Saya waktu itu mau berangkat ke kampus saya di UI depok bersama kawan saya Widhy. Waktu itu rumah saya masih di Pamulang *tetep jaraknya jauh yah, ga kampus ga kerja yang jauh-jauh*. Ada 5 orang berdiri di belakang sambil dorong-dorong kita berdua, curiga saya saat itu. Sepersekian detik saya ingat HP saya ada di kantong celana sebelah kanan depan yang belum saya masukan ke tas. Langsung saya rogoh, wah lenyap! Bahaya! Sudah pasti 5 orang ini sudah beraksi ambil HP saya. Untung nalar ga lama-lama amat. Langsung saya todong pria di belakang saya, salah satu komplotan 5 orang itu! "Mas ambil HP saya ya?!"
*masang tampag serem, gaya udah preman banget, berharap dia takut*

Dan nyatanya dia emang takut *masih amatir nih* "Mba tadi HPnya jatoh!"
Hahaha jago yah jatoh trus ditangkap secepat kilat sama mas-mas kurang ajar itu.
HAH ALASAN!
langsung aja saya blg "Yaelah mas bilang aja lo copet!" abis diomongin kaya gitu langsung turun mereka berlima.

Oke dari pengalaman flashback tadi, kejadian hari ini modusnya sama nih.
gw malah nantangin, berdiri di tengah2 orang2 mencurigakan itu. Tapi HP saya pegang erat, ada yg mulai ngerogoh kantong.

Weits!
Gw tanya deh tu mas-mas "Niat mau nyopet mas, triknya basi mas! udah pernah yg lain g ada?" hahahah digituin langsung pada turun mereka.

Benar benar copet metro mini tak ada kata menyerah, sayangnya kurang kreatif triknya.


Lagi lagi saya selamat, masih berani sama penjahat.
Sudah ke 5 kali nih saya berhadapan dengan copet dengan korban baru 1 HP saya, 4 kali selamat.
Jahatnya ibu kota, dan saya harus pantang menyerah menghadapinya!
*mengepalkan tangan ke atas*

2 komentar:

  1. HIDUP SANBLOG WANITA PERKASA..hihihi

    jangan-jangan senja jadi pencopet nantinya.
    iya senja akan mencopet hatimu..wkakaka:p

    BalasHapus
  2. Perkasaan gw yah drpd lo? ahiw! hahaha

    aih mencopet hati mah g akan digalakin cha ky gn hahaha

    BalasHapus