Selasa, 03 Agustus 2010

Perjuangan mengejar buku ke-3 om Budiman Hakim


Sudah sekitar beberapa tahun ini saya suka membaca. Saya tidak suka bacaan yang berat dan terlalu bertele-tele. Pada dasarnya memang saya tidak suka baca. Tapi semenjak akhir semester kuliah saya diberitahu teman-teman kampus saya di Periklanan UI. Ada 1 buku menarik karya seorang copywriter handal. Nama penulisnya Budiman Hakim. Pertama kali saya baca buku karyanya, bukunya boleh pinjem sebenarnya. Tapi saya coba baca dengan hati berdebar-debar *lebay* . Takut g bisa dicerna oleh saya, tapi ternyata bukunya "berilmu". Asik bacanya, tulisannya Om Budiman Hakim ringan tapi bahasannya berbobot. 2 buku tulisannya saya baca ulang beberapa bulan ini. Bahkan kegemaran membaca bukunya Om Bud ini menular ke adik saya yang berusia 16 tahun. Bahkan membuat adik saya itu mengidolakan Om Bud. 

Setengah tahun berlalu, saya  mencoba membaca buku ketiganya. Jujur aja boleh nyolong-nyolong saya baca di toko buku. Tiap hari saya dateng buat baca, bukunya dengan niat saya simpan di tempat yang hanya saya yang tau. biar besok saya dateng lagi masih ada dan bisa saya baca. Saya memilih bagian mana yang ingin saya baca. Berbagai alasan pribadi membuat saya menunda membeli buku itu. Sampai akhirnya beberap minggu ini saya memutuskan ingin mencari buku tersebut.

3 hari ini, saya mengunjungi sebuah mall dekat rumah saya di kawasan Rawamangun. Saya niatkan mencari buku "Sex After Dugem, Catatan Seorang Copywriter", buku ketiga Budiman Hakim tersebut. Saya tanya sama petugas cowo di toko tersebut. Dia bilang bukunya masih ada dan tinggal 3. Saya tunggu si petugas ngubek-ngubek lemari dan rak-rak di toko buku itu. Si petugas dengan muka capek bilang " Yah Mba bukunya g ada deh, saya cariin lagi yah besok. Kayanya salah naro". Oke saya sabar deh, tapi ni duit sebenernya ga sabar. Takut dijajanin buat yang lain. Saya sambangi lagi besoknya, sebenarnya saya lagi sakit. G masuk kerja tapi tetep niat nyari ni buku. Saya mesti dapetin ni buku. Hari kedua perjuangan masih belum menghasilkan. Petugas kali ini cewe dan tetep dia bilang belum ketemu. Duh! Apes saya lemes banget lagi sakit tapi g dapet tu buku juga. Ni lho buku yang saya cari:





Oke hari ketiga, yaitu hari ini. Masih dalam keadaan sakit, setelah tadi sore saya ziarah ke makam ayah saya menjelang Ramadhan ini. Saya bertekad bulat, kalo sampe ga dapet g boleh pulang. Hahaha dan akhirnya, berkah hari ini kali ya. Si petugas toko buku yang g biasa-biasanya ganteng gitu dengan baik hati mau nyariin sampe ke laci-laci terdalam toko itu dan akhirnyaaaaaa buku itu saya genggam juga. Wow! Sumringah saya liatnya, pengen buru-buru saya baca di rumah. Petugas toko bukunya sampe saya salamin berkali-kali.Hahaha
Perjuangan tidak sia-sia, sampai detik ini saya baru baca seperempat bukunya. Walaupun beberapa bagian sudah saya baca. Tapi tetep menarik dan kocak untuk dibaca. Om Bud saya senaaaaaaang bukan kepalaaaaaang :)

Sampe di rumah bukunya jadi rebutan adik saya yang memang sudah terkontaminasi dengan 2 buku sebelumnya. eits, tetep yang beli yang baca duluan! Hahaha mari membaca dan tertawa malam ini!
Terimakasih Om Bud telah membuat saya ingin membaca terlebih ingin menulis dan membuat blog.


3 komentar:

  1. huahahaa..
    bener2 terkontaminasi..
    ntar buku ke4nya omBud kita berebutan Lagi deh ka :D

    BalasHapus
  2. boleh tahu dong,
    apa saja ya buku-buku karya om Bud...
    baca tulisan om Bud di kompasiana, kayaknya emang ok

    salam,
    ed

    BalasHapus
  3. Lanturan Tapi Relevan, Ngobrolin Iklan Yuk, Sex After Dugem: Catatan Seorang Copywriter, dan yang terbaru Si Muka Jelek: Catatan Seorang Copywriter 2

    BalasHapus